Cinta Ilahi...

Allahurabbi... terkedu.. terdiam bila membaca link dibwh.. mcm ada rasa 'siapa makan cili dia yg terasa pedasnya'......-_-"


Allahuakbar....!!


Cinta Ilahi bukan Lakaran Puisi

Untuk itu, Aku tinggalkan dirimu pada-Nya..


Dengan nama Allah... sebaik-baik Pemberi Ganjaran.

Namamukah yang tertulis di luh mahfuz sana?
Engkaukah yang bakal menemaniku jalan menuju syurga?
Dirimukah yang akan melengkapkan separuh dari agamaku?
Aduhai pria.

Adakah kau yang tercipta untukku?
Jawab pertanyaanku ini.
Jawab!

Kau takkan pernah dapat memberi jawapan,
Kerna jawapannya bukan di tanganmu,
Tetapi di tangan-Nya.
Di tangan Tuhan kita; Allah,
Tuhanku dan Tuhanmu.

Gelisahku memikirkan dirimu,
Dan ketakutanku memikirkan Tuhanku,
Aduhai pria,
Maafkan aku,
Ketakutanku pada Tuhanku melebihi kegelisahanku memikirkanmu.

Jemput diriku pabila waktunya tiba,
Sebelum sampai saat itu, biarkan aku sendiri bersama Si Dia,
Akan kucipta cinta bersama Dia,
Sebelum kucipta cinta antara kita.

Jadilah dirimu kumbang yang hebat,
Dan doakan aku agar menjadi bunga yang mekar,

Untuk itu, Aku tinggalkan dirimu pada-Nya

Sesungguhnya aku bertawakkal kepada Allah Tuhanku dan Tuhanmu,
Tidak ada suatu binatang melata melainkan Dia-lah yang memegang ubun-ubunnya,
Sesungguhnya Tuhanku di atas jalan yang lurus.

Usah bersedih atas perpisahan sementara ini,
Jika benar aku tercipta untukmu,
Tiada apa yang dapat menghalangnya,
Sebelum saat itu tiba,
Berdoalah pada Allah moga diberi kekuatan,
Mohonlah padanya dengan penuh mengharap.

Yakinlah pada janji Allah!

Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula). Mereka (yang dituduh) itu bersih dari apa yang dituduhkan oleh mereka (yang menuduh itu). Bagi mereka ampunan dan rezki yang mulia (surga) [Surah An Nur: 26]

Sesungguhnya Allah takkan pernah mensia-siakan pengorbananmu,
Bilamana kita tinggalkan semua ini kerana Allah semata,
Yakinlah!
Akan ada sesuatu yang indah untukmu di pengakhiran nanti.

Dan sesungguhnya hari kemudian itu lebih baik bagimu,
Daripada yang sekarang (permulaan),
Dan kelak Tuhanmu pasti memberikan karunia-Nya kepadamu ,
Lalu (hati) kamu menjadi puas.
[Surah Ad dhuha: 4 & 5]

Beruntunglah kamu!

Tatkala Allah memilihmu untuk menyedari hakikat perhubungan antara lelaki dan wanita

Allah memilihmu!
Jangan pernah sia-siakan kasih sayang Allah ini.

Maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya
Sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu
Dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya
[Surah As Syams: 8-10]

Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan:
"Tuhan kami ialah Allah" kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka,
Maka malaikat akan turun kepada mereka dengan mengatakan:
"Janganlah kamu takut dan janganlah merasa sedih;
dan gembirakanlah mereka dengan jannah yang telah dijanjikan Allah kepadamu
[Surah Fussilat: 30]

Dan tika kamu merasa lemah,
Mohonlah kekuatan dari-Nya,
Allah itu dekat,
Yakin pasti.

Dan jika syaitan mengganggumu dengan suatu gangguan,
Maka mohonlah perlindungan kepada Allah,
Sesungguhnya Dia-lah yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. [Surah Fussilat: 36]

Kamu dan aku adalah intan terpilih,
Berdoalah aku kuat dan tabah untuk menjaga kilauanku,
Berdoalah tiada sang kumbang durjana merosakkannya sebelum yang halal tiba,
Aku juga sentiasa mendoakanmu agar dalam peliharanya,
Sentiasa.



::1.4.3.7::

video


Lirik: Aku Cinta Allah – Wali Band

Andaikan diriku bisa
Seperti yang lain
Yang kau sayang
Yang kau rindukan
Yang kau cintai

[*]
Aku lemah tanpamu aku lelah
Aku sungguh tak berdaya
Tolongku tolongku
Ya Allah

[**]
Setiap air mataku mengalir
Allah aku lemah dan tak berarti
Setiap derai tangis membasahi
Allah jangan tinggalkan aku lagi

Aku sayang Allah
Aku rindu Allah
Aku cinta Allah

Back to [*]
Back to [**]

Aku sayang Allah
Aku rindu Allah
Aku cinta Allah

[**]
Aku sayang Allah
Aku rindu Allah
Aku cinta Allah
Aku sayang Allah
Aku rindu Allah
Aku cinta Allah

~Lirik Lagu Aku Cinta Allah, Wali Band~

Hanya untuk dia, yang halal bagiku..

Tidak banyak yang dapat Rizal lakukan pada cuti semester kali ini. Ibu bapanya meminta Rizal tinggal di rumah membantu mereka menjaga adik-adiknya dengan pelajaran mereka. dia akur meskipun bermacam rancangan telah dia aturkan untuk cuti kali ini.


Panas terik. Sukar untuk melihat tanda-tanda hujan akan turun dalam masa terdekat. Sedang Rizal sendirian di rumah, mengemas, deruman enjin motosikal kedengaran di hadapan rumahnya. Posmen. Rizal keluar untuk mengambil surat darinya. Pada surat itu tertera namanya yang ditulis dengan tangan. Rizal mengenali tulisan tangan itu. Anis…


Rizal bergegas masuk ke biliknya untuk membaca surat dari kekasih hatinya itu.


*******

Assalamualaikum…


Bagaimana kesihatan Riz sekrang? Anis harap, Riz sihat. Rizal kerap sangat jatuh sakit, Risau Anis setiap kali dengar Riz jatuh sakit. Anis harap Riz dapat jaga kesihatan dengan baik. Jangan bimbang, Anis di sini selalu sihat sahaja. Cuma, selesema sikit.


Emm… Riz… Mesti Riz hairan kan, kenapa di zaman moden serba canggih ini Anis masih menggunakan surat untuk tulis kepada Riz sedangkan Anis boleh je SMS Riz dari sini? Sebenarnya, ada perkara Anis nak bagi tahu kepada Riz. Anis harap Riz akan memahami apa yang akan Anis katakan nanti.


Riz, dah lama Anis dirikan solat hajat supaya Allah berikan petunjuk jika Riz adalah yang terbaik untuk Anis? Dah lama Anis dirikan solat istikharah dengan harapan Allah berikan petunjuk tentang hubungan kita. Tapi, Anis masih belum dapat apa-apa petunjuk yang jelas.


Mulanya, Anis ingat petunjuk itu akan datang melalui mimpi. Tapi, bila Anis tanya pada sahabat Anis, katanya bila buat solat istikharah, tidak boleh mengharapkan petunjuk itu datang melalui mimpi. Riz, dia juga ada kata bahawa petunjuk itu boleh datang melalui pelbagai cara sebab, hanya Allah sahaja tahu cara terbaik untuk berikan petunjuk kepada kita. Dia juga cakap, hanya Anis sahaja yang boleh tahu tentang petunjuk-Nya. Tambahnya lagi, antara cara Allah berikan petunjuk termasuklah melalui lintasan hati atau rasa hati, dalam erti kata lain, naluri.


Riz, jujurnya Anis katakan, Anis berat hati untuk mengatakannya. Tapi, Anis tetap kuatkan hati Anis untuk mengatakannya kepada Riz dan hanya cara ini sahaja Anis dapat memberanikan diri. Maaf, Anis tak sanggup menggunakan bibir untuk mengucapkannya, hanya sekadar titisan tinta ini sahaja yang dapat Anis luahkan.


Riz, adakah sesiapa yang berada di sana menaruh hati pada Riz? Jika ada, janganlah Riz siakan dia. Hargailah orang yang terdekat. Mungkin mereka adalah yang terbaik untuk Riz. Atau, adakah sesiapa di sana yang telah berjaya memikat hati Riz dan menggantikan Anis yang berada jauh dari Riz? Jika benar ada, Anis pasrah dan redha. Lagipun, Anis masih ingat pesan Riz di awal hubungan kita dahulu, “ Jika sudah jodoh kita berdua disatukan, kita tetap akan bersama… Sesungguhnya Allah telah menentukan yang terbaik untuk kita…”


Riz, Anis menulis begini tidak bermakna hati Anis sudah dicuri jejaka lain. Tetapi, Anis… Anis… Anis tak mahu lagi hubungan ini berterusan. Anis rasa bersalah. Sebagai seorang gadis, sepatutnya Anis hanya memberikan kasih Anis ini kepada seorang lelaki bernama suami.


Masih ingat kata-kata Riz semasa kita masih di matrikulasi dulu, ketika kita berdua perlu berjumpa untuk melakukan urusan persatuan? Riz kata,“Bawalah sahabat Anis yang paling Anis percayai… Kita masih belum mempunyai ikatan yang sah untuk berjumpa hanya berdua… Riz masih belum menjadi suami Anis…” Kalau Riz sudah pun terlupa, anggaplah ini sebagai peringatan. Riz, sejak kali pertama Riz berpesan begitu, Anis telah berpegang pada kata-kata Riz ini dan Anis akan tetap terus ingat dan pegang kata-kata Riz itu.


Riz, jujurnya Anis katakan, amat sukar untuk Anis cuba melupakan hubungan kita dan cukup sukar untuk Anis mengabaikan perasaan Anis pada Riz. Tapi, Anis sedar bahawa Anis adalah seorang gadis dan seorang gadis sepatutnya menyimpan kasihnya hanya untuk suami. Anis amat berharap agar Anis dapat melupakan hubungan kita. Anis sendiri telah pun redha akan ketentuan Ilahi tentang jodoh Anis. Anis harap Riz pun dapat melakukan seperti Anis, lupakan hubungan kita.


Riz, Anis tak mahu mengatakan bahawa Anis masih menunggu Riz untuk datang melamar Anis. Usahlah Riz bertanya jika Anis akan menunggu Riz. Biarlah persoalan ini menjadi rahsia kerana antara kita masih belum ada ikatan yang sah. Riz masih belum suami Anis. Cukuplah jika Anis mengatakan bahawa, selagi bunga belum disunting, selagi itu kumbang berpeluang, selagi Anis belum dilamar, selagi itu Riz boleh datang meminang.


Riz, Anis berkata begini bukanlah bermaksud Anis masih menunggu Riz. Tetapi, jika Anis telah dilamar terlebih dahulu dan itu adalah kehendak ibu bapa Anis, Anis redha dan Anis harap Riz dapat melepaskan Anis. Jika Riz ingin mengahwini gadis lain, Anis tetap redha dan rela melepaskan Riz.


Riz, jujurnya Anis katakan, berat untuk Anis mengatakannya melalui titisan pena ini. Bahkan lebih berat lagi untuk Anis mengatakannya melalui bibir ini. Namun, Anis tetap nekad untuk mengatakannya Anis harap, Riz dapat memahami keputusan Anis ini dan menerimanya.


Riz, terima kasih untuk segalanya yang telah Riz berikan kepada Anis. Ketika saat Anis merasa lemah, Riz banyak memberikan kekuatan kepada Anis semula. Di saat Anis tidak tahu kepada siapa untuk mengadu, Riz sedia untuk menjadi pendengar yang baik. Di saat Anis amat-amat memerlukan bantuan, Riz sedia untuk membantu. Ketika Anis bersedih dengan keputusan matrikulasi semester pertama, Riz jugalah yang memberikan semangat untuk Anis terus berusaha dengan lebih gigih…


Riz, mulai saat ini biarlah hubungan kita sekadar sahabat yang pernah berkenalan di matrikulasi dulu. Lupakanlah hubungan kita yang lebih dari sahabat rapat itu dan biarkanlah ianya menjadi sejarah. Jangan lupa, belajarlah bersungguh-sungguh sehingga Riz dapat mencapai cita-cita Riz. Janganlah sekali-kali lupakan Allah.

Pesanan Riz selalu bermain-main di kepala Anis, “Jadilah wanita solehah yang mulia dengan Islam..” Melalui surat ini, Anis juga ingin memberikan pesanan yang sama untuk Riz, “Jadilah lelaki soleh yang mulia dengan Islam…”


Riz, biarlah kasih Anis ini untuk seorang lelaki bernama “SUAMI…”


Assalamualaikum……

Seorang gadis,
Anis


Sumber: bilal
http://tintamasjid.blogspot.com/

Allahu rabbi..


Ya Allah, seandainya hati ini yang ada pada diriku lalai dalam mengingatiMu,

maka gantikanlah hati ini dengan hati yang bercahaya,

yang sentiasa mendahulukan cintaMu ya Ilahi dari segala sesuatu..

ya Allah kurniakanku dengan hati yang selalu mengingati nikmat-nikmatMu,

dan selalu mensyukurinya.

Aku yakin pada janji Allah, aku yakin pada aturan Allah yang cukup sempurna...

'Hibah' teristimewa untuk yang MencintaiNya..

Assalamualaikum wbt...


membaca artikel ini memberi sedikit keinsafan buat diri yg hina.. mendapat teguran,peringatan dari seorg shbt membuatkn diri rasa masih bertuah.. kerana masih ramai yg sayangkan diri ini.. terutamanya DIA.. sedetik pun tidak pernah DIA tinggalkan diri ini.. sayangnya terlihat pada setiap yg berada disamping diri.. Syukran CINTA.. kerana Engkau tidak pernah tidak mencintaiku.... Cinta Mu terlihat pada setiap kasih sayang sahabat2 diri..~


ini juga untuk saya dan untuk anda.. KEKUATAN..insyaAllah..:)



LOVE,


tieya

...........



Hadiah untuk perempuan. Hadiah untuk lelaki. Yang beriman.

by Abu Hanifah on Thursday, January 6, 2011 at 12:37pm


Satu hadiah untuk perempuan. Yang beriman.


Satu hadiah untuk lelaki. Yang beriman.


Walaupun pada asalnya saya menghadiahkan hadiah itu kepada mereka, saya kira pembaca-pembaca Langit Ilahi juga patut mendapat hadiah yang sama daripada saya. Tinggal, mereka yang hadir di grand ifthar, istimewa sikit sebab saya sampaikan ikut mulut saya terus. Di langit Ilahi, hanya sekadar tulisan sahaja yang saya mampu usahakan. Dan hakikatnya, hadiah yang saya berikan itu bukanlah hak milik saya.Tetapi ia adalah hadiah daripada Allah SWT untuk kita semua.



>>Hadiah untuk perempuan yang beriman


Apakah hadiah yang saya hulurkan kepada perempuan yang beriman?


Itulah dia ayat Allah SWT:

“Dan janganlah kamu(wahai lelaki) berkahwin dengan perempuan-perempuan kafir musyrik sebelum mereka beriman (memeluk ugama Islam); dan sesungguhnya seorang hamba perempuan yang beriman itu lebih baik daripada perempuan kafir musyrik sekalipun keadaannya(perempuan kafir musyrik itu) menarik hati kamu…” Surah Al-Baqarah ayat 221.


Perempuan yang beriman, adalah perempuan yang terbaik di dalam dunia. Walaupun dia hanyalah hamba abdi, hamba sahaya, yang standardnya rendah di mata manusia. Perempuan beriman, adalah yang tertinggi, terbaik di sisi Allah SWT.


Begitulah yang berlaku pada diri Ummu Aiman RH, Sumaiyah RH, dan lain-lain sahabiyyat di zaman Rasulullah SAW yang diangkat mulia walaupun mereka hanyalah hamba sahaya.


Ini merupakan pengiktirafan khas daripada Allah SWT.


Hadiah terindah daripadaNya, yang saya sampaikan untuk kita melihat semula akan diri kita.


Apakah kita merasa izzah(bangga) dengan keimanan yang wujud pada dalam diri kita?


Perempuan beriman, tidakkah kamu merasa berharga dan mahal?


Hatta hamba sahaya perempuan yang beriman, nilainya lebih bagus daripada Queen Elizabeth, Britney Spears, Angelina Jolie, Yui Arigaki, Song Hye Kyo dan lain-lain. Walaupun mereka itu, mengkagumkan, mengiurkan, di mata-mata lelaki hari ini.


Tidakkah kamu merasa keperluan menjaga harga diri dan keimanan kamu wahai perempuan beriman?



>>Hadiah untuk lelaki yang beriman


Apakah pula hadiah yang saya berikan kepada lelaki yang beriman?


Hadiahnya adalah firman Allah SWT juga, dari ayat yang sama, selepas ayat ‘hadiah’ kepada wanita beriman tadi:

Dan janganlah kamu (kahwinkan perempuan-perempuan Islam) dengan lelaki-lelaki kafir musyrik sebelum mereka beriman (memeluk ugama Islam) dan sesungguhnya seorang hamba lelaki yang beriman lebih baik daripada seorang lelaki musyrik, sekalipun keadaannya menarik hati kamu.” Surah Al-Baqarah ayat 221.


Lelaki yang beriman, adalah lelaki yang terbaik di dalam dunia. Walaupun dia hanyalah hamba Abdi yang standardnya rendah di mata manusia. Lelaki yang beriman, adalah yang tertinggi di sisi Allah SWT.


Inilah yang berlaku pada Bilal bin Rabah RA, kepada Zaid Ibn Harithah RA, dan lain-lain sahabat Rasulullah SAW yang diangkat mulia walaupun mereka hanyalah hamba sahaya.


Inilah dia pengiktirafan khas daripada Allah SWT.


Hadiah terindah dan termahal daripadaNya, yang saya sampaikan untuk kita melihat diri kita semula.

Lelaki yang beriman, tidakkah kamu merasa berharga dan mahal?


Hatta hamba sahaya lelaki yang beriman, nilainya lebih bagus daripada Raja Charles, Tom Cruise, Takuya Kimura, Rain dan lain-lain. Walaupun mereka itu, mengkagumkan, mengiurkan, di mata-mata perempuan hari ini.


Tidakkah kamu merasa keperluan menjaga harga diri dan keimanan kamu wahai lelaki beriman?



Keimanan, membuatkan hidup seseorang itu mempunyai nilai


Orang yang beriman hidup punya matlamat yang jelas. Dia beriman bahawa wujudnya Allah untuk dia menghambakan diri dan dia beriman bahawa wujudnya akhirat untuk dirinya dihitung nanti.


Sebab itu orang yang beriman adalah orang yang serius dalam kehidupannya. Dia tidak membazir masa, dia berakhlak dan dia sentiasa menjaga hubungan dengan orang lain di sekelilingnya. Dia sentiasa berjuang untuk menjadi yang terbaik. Dia membenci dosa, dan sekiranya dia jatuh ke lubang dosa, dia akan segera keluar membersihkan dirinya.


Siapakah yang lebih baik dari manusia sebegini rupa?


Dan inilah yang tidak dilihat oleh manusia.


Bagaimanakah kita melayan keimanan kita?


Bagaimanakah kita melayan keimanan di dalam kehidupan kita?


Apakah kita menjaganya? Apakah kita mempertingkatkannya? Apakah kita menyebarkannya?

Atau kita membiarkannya? Atau kita menurunkan kualitinya? Atau kita menghalang orang dari lebih memahaminya?


Kita adalah yang tertinggi sekiranya kita beriman.

“Dan janganlah kamu merasa lemah (dalam perjuangan mempertahan dan menegakkan Islam), dan janganlah kamu berdukacita (terhadap apa yang akan menimpa kamu), padahal kamulah orang-orang yang tertinggi (mengatasi musuh dengan mencapai kemenangan) jika kamu orang-orang yang (sungguh-sungguh) beriman. Surah Ali Imran ayat 139.


Dan siapakah yang benar-benar memahaminya dengan amalan?


Tidakkah kita menghargai hadiah daripada Allah ini?


Allah sendiri mengiktiraf.


Apakah yang telah kita lakukan dengan pengiktirafan yang mulia ini?


Soal diri, apakah benar kita hamba Ilahi yang sejati.



Oleh Hilal Aysraf




sahabatku sayang

SAHABATKU SAYANG

Sahabatku sayang kerana Ilahi,
Berlalu waktu buraq melangkah,
Kerdipan bintang sinaran rembulan,
Kini hilang senja menjelang.

Sahabatku sayang,

Engkau ibarat mutiara dipinggir samudera,
Begitu berharga kilauan bercahaya,
Akhlakmu indah penyeri buana,
Imanmu teguh seutuh angkasa,
Menjadi harapan ummah semesta.

Indah tutur katamu,
Lembut bicaramu,
Sopan tingkah lakumu,
Penuh hikmah sejuta rahsia,
Menjadi penawar dikala duka,
Menjadi teman dikala hiba,
Menjadi pedoman musafir dunia.

Sahabatku sayang,

Engkau mawar dipagari maruah,
Dunia! Dunia! Dunia!!!
Engkau pasti tewas! Engkau pasti tewas!!!
Inilah dia! Inilah dia permata dicari!
Serikandi ummah, permaisuri mahligai Ilahi.

Sayangku padamu kerana Ilahi,
Bertemu berpisah kerana “Al-Khaliq“,
Indahnya hidup dipagari ukhwah,
Hati bertaut dijalan Ilahi,
Bertemu berpisah fitrah insani,
Dialam fana syurga menanti,
Engkau sahabat sejati, tak bisaku cari,
Tanpa hati mencari Ilahi...
Tanpa hati mencari Ilahi...

Sahabatku sayang,

Sepi rasanya hati, pilu menyelubungi diri,
Namun rencana Ilahi, tiada kudratku atasi,
Semoga ukhwah terus bersemi,
Menjadi pewangi dijalan Ilahi,
Menjadi cahaya penyeri diri.

Solat tiang seri, akhlak cermin peribadi,
Manisnya iman di dalam diri,
Bila Allah dekat di hati,
KasihNya sejati penyelamat hakiki.

Sahabatku sayang,

Engkaulah wanita solehah yang dinanti,
Cahayamu gah bak mentari pagi,
Kilauan indah, penyejuk hati,
Semoga teman soleh dicari,
Akan kau temui,
menjadi teman dijalan Ilahi.

Salam sayang kerana Al-Rahim,
Dari insan sahabat sejati,
semoga kita dirahmati Rabbi.



_from tieya with LOVE_


Hapuslah air mata di pipi dan hilangkan lara di hati..


Dengan nama Allah yang Maha Sempurna.

Kegelisahan, kedukaan dan air mata adalah bahagian dari sketsa hidup di dunia. Titisan air mata yang bermuara dari hati dan berselimutkan kegelisahan jiwa terkadang memilukan sehingga membuat keresahan dan kebimbangan. Kedukaan kerana kerinduan yang teramat sangat dalam menyebabkan kepedihan yang menyesakkan rongga dada. Jiwa yang rapuh pun berkisah pada alam serta isinya, bertanya di manakah pasangan jiwa berada? Lalu hati menciptakan serpihan kegelisahan, bagai anak kecil yang hilang dari ibunya di tengah keramaian.

Keinginan bertemu dengan pasangan hidup, bukankah itu sebuah fitrah? Semua itu hadir tanpa disedari sebelumnya, sehingga tanpa sedar telah menjadi bahagian hidup yang tak terpisahkan. Sebuah fitrah pula bahawa setiap wanita ingin menjadi seorang isteri dan ibu yang baik dibandingkan menjalani hidup bersendirian. Dengan sentuhan kasih sayang dan belaiannya, akan terbentuk jiwa-jiwa yang soleh dan solehah.

Betapa mulianya kedudukan seorang wanita, apalagi jika dia seorang wanita beriman yang mampu membina dan menjaga keindahan cahaya Islam hingga memenuhi setiap sudut rumah tangganya.

Allah swt pun telah menciptakan wanita dengan segala keistimewaannya iaitu hamil, melahirkan, menyusui hingga ketaatan dan memenuhi hak-hak suaminya laksana arena jihad fisabilillah. Kerananya, yakinkah hati itu tidak terguris ketika melihat perkahwinan wanita lain yang muda darinya?

Pernahkah kita menyaksikan kepedihan wanita yang berazam menjaga kehormatan diri hingga dia menemukan kekasih hati? Dapatkan kita menggambarkan perasaannya yang merintih saat melihat kebahagiaan wanita lain melahirkan anak? Atau tidakkan kita melihat sekilas tatapan sedih matanya ketika melihat aqiqah anak wanita lain?

Letih.

Sungguh amat letih jiwa dan raga. Sendirian mengayuh biduk kecil dengan rasa hampa, tanpa tahu adakah teman sejiwa yang menunggu di sana.

Wahai saudari solehah sekalian,

Dalam Islam, kehidupan manusia bukan hanya untuk dunia fana ini saja, kerana masih ada akhirat. Memang, setiap manusia telah diciptakan berpasangan, namun tidak hanya dibatasi di dunia fana ini saja. Seorang yang belum menemukan pasangan jiwanya, insya'Allah akan dipertemukan di akhirat sana, selama dia beriman dan bertaqwa serta sabar atas ujian-Nya yang telah menetapkan dirinya sebagai bujang di dunia fana. Mungkin sang pangeran pun tidak sabar untuk bersua dan telah menunggu di tepi syurga, berkereta emas untuk membawamu ke istananya.

Keresahan dan kegelisahan janganlah sampai merubah pandangan kepada Pemilik Cinta. Kalaulah rasa itu selalu menghantui, usah kau lara sendiri duhai saudaraku. Taqarrub-lah kepada Allah swt. Kembalikan segala urusan hanya kepada-Nya, bukankah hanya Dia yang Maha Memberi dan Maha Pengasih. Ikhtiar, munajat serta untaian doa tiada habis-habisnya, curahkanlah kepada Pemilik Hati. Tidak usah membanding diri dengan wanita lain, kerana Allah pasti memberikan yang terbaik untuk setiap hamba-Nya, meski dia tidak menyedarinya.

Usahlah dirimu bersedih lalu menangis di penghujung malam kerana tidak kunjung usai memikirkan siapa kiranya pasangan jiwa. Menangislah dengan air mata permohonan kepada-Nya di setiap sujud dan keheningan pekat malam. Jadikan hidup ini selalu penuh dengan harapan yang baik kepada Sang Pemilik Jiwa. Bersiap menghadapi pusingan waktu, hingga setiap gerak langkah serta helaan nafas bernilai ibadah kepada Allah swt. Tausyiah-lah selalu hati dengan tarbiah Ilahi hingga diri ini tidak sepi dalam bersendirian.

Bukankah kalau sudah saatnya tiba, jodoh tidak akan lari ke mana? Kerana sejak roh telah bersatu dengan jasad, siapa pasangan hidupmu telah pun dituliskan-Nya.

Sabarlah saudaraku yang solehah,

Bukankah mentari akan selalu menghiasi pagi dengan kemewahan sinar keemasannya? Malam masih indah dengan sinar lembut rembulan yang dipagar bintang gemilang. Kicauan bening burung malam pun selalu riang bercanda di kegelapan. Senyumlah, laksana senyum mempesona butir embun pagi yang selalu setia menyapa.

Hapuslah air mata di pipi dan hilangkan lara di hati. Terimalah semua sebagai sebahagian dari perjalanan hidup ini. Dengan kebesaran hati dan jiwa, dirimu akan menemukan apa rahsia di sebalik titian kehidupan yang telah dijalani. Hingga kelak akan engkau rasakan tidak ada lagi riak kegelisahan dan keresahan saat sendiri, insya'Allah.

Serahkan semuanya pada ketentuan Allah yang Maha Mengatur, insya'Allah tidak ada apa yang perlu dirisaukan. Yakinlah dengan Tuhan-Mu. Allahu Maha Tahu.

Sumber: Buku bertajuk "Ya Allah, Aku Tak Ingin Sendiri"



~from tieya with LOVE~




up